close

Materi Fungi (Jamur) Kelas 10: Definisi, Ciri, Manfaat

Tau gak sih, belajar tentang fungi alias jamur itu penting banget, bro! Meskipun terdengar ngenes dan agak aneh, tapi ini serius, lho. Coba deh lu bayangin, tanpa fungi, dunia ini bisa jadi berantakan dan gak seimbang, macem-macem deh. Nah, alasan pertama kenapa kita harus ngehargain fungi adalah karena peran mereka dalam siklus alam yang penting banget buat kelangsungan hidup kita semua. Mereka jadi dekomposer, artinya mereka bantu banget nih nguraikan materi organik yang udah mati, jadi nutrisi yang dihasilkan bisa kembali ke tanah dan dipakai lagi sama tumbuhan. Tanpa fungi, niscaya tanah jadi kering kerontang, dan pangan kita pasti langka!

Trus, gua punya alasan kedua nih. Dengan belajar tentang fungi, kita juga bisa manfaatin mereka buat kehidupan sehari-hari, loh. Contohnya aja, makanan! Gak cuma buat bikin jamur goreng enak, tapi ada banyak jenis jamur yang bisa dimakan dan kaya akan nutrisi. Kalo lu cerdas dalam mengenal fungi, lu bisa dapetin asupan makanan yang sehat dan variatif. Selain itu, ada juga fungi yang dimanfaatin buat bikin obat-obatan, fermentasi makanan, sampe bahan dalam industri. Jadi, yakin masih meremehkan jamur? Gak ada deh! Belajar tentang fungi itu keren dan bermanfaat buat hidup kita!

Definisi Fungi (Jamur) dan Ciri-cirinya

Nah, gua mau jelasin tentang fungi alias jamur nih, bro! Jadi, fungi tuh adalah organisme yang masuk ke Kingdom Fungi dan bentuknya eukariotik gitu. Mereka tuh banyak banget ditemuin hampir di semua tempat di dunia, tapi paling sering ada di darat, entah di tanah atau numpang hidup di makhluk lain di laut atau air tawar.

D0P5svStokTXTKAecjr7j5lqih 1JAfQlW29XgNOjwooxONp705DA yRF8mTFeCPlTXo6f2aZzFNAIiTfCu2Dq1jL7D04rZEvhXrNMRvCvncsaBCa 2swQQa

Ini dia, fungi punya peran penting banget dalam lingkungan, nih! Mereka jadi pengurai yang bantu banget nguraiin materi organik yang udah mati, jadi nutrisi bisa balik ke tanah dan berguna lagi buat tumbuhan. Makanya siklus karbon jadi tetep terjaga berkat fungi. Tapi ada juga fungi yang suka jahil, dia jadi parasit yang ngganggu tanaman, hewan, atau manusia dan bisa bikin penyakit, jadi hati-hati ya!

Gini, fungi ini punya empat kelompok yang namanya divisi, yang bedainnya itu dari cara mereka berkembang biak yang bisa seksual atau aseksual. Divisi-divisi ini punya ciri-ciri yang hampir mirip. Nah, gua bakal jelasin ciri-cirinya nih, biar elo gampang inget. Pertama, mereka punya benang halus yang disebut hifa, terus kumpulan hifa itu namanya miselium. Hifanya bisa tunggal atau cabang-cabang gitu. Trus, fungi juga punya spora yang bisa dipake buat berkembang biak. Mereka bisa ngelakuin reproduksi baik yang seksual atau aseksual, keren kan? Nah, struktur tubuh fungi ini kaya kitin, glukan, selulosa, sama mannan di filamen dan dinding selnya.

Baca Juga: Materi Protista Kelas 10: Defenisi, Karakteristik, Struktur, Klasifikasi

Nah, biar elo gak bingung bedain fungi sama tumbuhan, gua kasih tanda-tandanya, bro! Pertama, fungi gak punya klorofil, jadi dia gak bisa fotosintesis kayak tumbuhan. Terus, cara berkembang biaknya pun beda, fungi pake spora. Selain itu, komposisi dinding sel fungi juga beda sama tumbuhan. Dan yang terakhir, fungi gak punya struktur kaya akar, batang, dan daun yang ada di tumbuhan, serta gak punya sistem pembuluh angkut kayak tumbuhan. Nah, fungi juga banyak sel, jadi gak ada pembagian fungsi pada setiap bagiannya kayak tumbuhan yang punya sistem organ gitu.

Klasifikasi Fungi

MN SdP4Zxfah5fW KFFA cK lXds8BDglQVASCN81i0MY4I8GqNBTaFdPPexpS ekucyDPsHiHwthVvyfI EtMPNoDxSwtwDU5dM aFiPg2bfieXx23gGNrMA nejUVRvqiESpbq X23CzCcg54emck

Ada empat divisi dalam Kingdom Fungi ini, dan mereka dibedain berdasarkan cara pembentukan spora. Setiap divisi punya ciri khas dan manfaatnya sendiri dalam kehidupan sehari-hari, loh!

Pertama, ada Zygomycota. Nah, jamur ini bikin spora dari dua sel yang beda, bro. Spora seksualnya disebut zigospora, dan yang aseksualnya disebut sporangiospora. Yang seru, hifanya (benang jamur) gak punya sekat loh, jadi smooth aja gitu!

Selanjutnya, Ascomycota. Divisi jamur ini juga disebut sac fungi atau jamur kantung. Mereka punya hifa yang bersekat, dan spora seksualnya bernama askospora, sementara spora aseksualnya namanya konidiospora. Nah, jamur ini suka nongkrong di hutan yang banyak humusnya, enak banget nih tempatnya!

Terus ada Basidiomycota, bentuknya kaya payung gitu, gampang dikenali, bro! Kebanyakan dari mereka ini hidup sebagai parasit, tapi ada juga yang saprofit, tahu kan? Spora seksualnya disebut basidiospora, yang aseksualnya pake konidia, tunas, atau pecahan.

Baca Juga: Materi Archaebacteria dan Eubacteria Kelas 10: Defenisi, Ciri, Struktur, Klasifikasi

Terakhir, ada Deuteromycota, juga dikenal sebagai jamur tak sempurna. Nama ini karena mereka gak punya fase seksual, seru banget! Mereka punya hifa yang bersekat dan berisi kitin, sama kaya yang lain. Nah, mereka suka nongkrong di bahan organik atau parasit pada tanaman tinggi, gak cuma itu aja, kadang-kadang bisa bikin penyakit manusia juga, waspada bro!

Manfaat Fungi dalam Kehidupan Sehari-hari

kV2pjrLmZU6tEQZN1 LUfl11s K24uNn9X0QmxYREtYQILm8Sh6yM2Ar2UJ99 zfzeXOlnn tMs1QwlKhAUbBmU2SFZNmD2azJp9hHtue9ORsFq1mAGSJgGBXrPftu2Vt02RPXQzfvjfm5zGQVF tUs

Kadang-kadang, jamur memang bisa jadi parasit yang gangguin manusia dan makhluk hidup lain, tapi sebenarnya hidup kita nggak bisa lepas dari peran mereka, bro!

Intinya, jamur punya manfaat penting dalam kehidupan, yaitu sebagai makanan, obat, dan dekomposer. Nah, sebagai makanan, jamur ini sering banget diolah jadi hidangan enak, kayak jamur enoki, jamur kancing, atau jamur tiram yang sering kita nikmatin.

Jamur ini juga cocok jadi pilihan bagi orang-orang yang milih hidup vegetarian atau vegan, karena gak termasuk daging, tapi bukan tumbuhan juga, tapi tetep aja enak! Selain itu, jamur juga bisa dirubah jadi makanan lain, kayak tape yang hasil fermentasi singkong pake bantuan jamur Mucor javanicus.

Selanjutnya, jamur juga bermanfaat sebagai obat, loh! Contohnya aja antibiotik penisilin yang diproduksi dari jamur Penicillium chrysogenum. Ini obat bagus buat ngelawan bakteri jahat dalam tubuh kita!

Ada juga obat lain yang berasal dari jamur, kayak siklosporin dari jamur Tolypocladium inflatum yang bantu proses transplantasi organ, dan lovastatin dari jamur Aspergillus terreus yang berguna turunin kolesterol.

Baca Juga: Materi Virus Kelas 10: Defenisi Virus, Bentuk, Struktur Tubuh, Jenis dan Dampak

Yang terakhir, jamur punya peran penting sebagai dekomposer, loh. Maksudnya, mereka bantu nguraiin bahan organik dari sisa-sisa organisme yang udah mati, kayak daun kering, bangkai hewan, dan kotoran hewan. Kalo gak ada jamur, itu semua gak bisa terurai dan kita bakal punya tumpukan sampah organik di sana-sini!

Kesimpulan

Kesimpulannya, fungi alias jamur itu bener-bener keren dan nggak boleh dipandang sebelah mata, bro! Mereka ini jenis organisme eukariotik yang hidup hampir di mana-mana, mulai dari daratan sampe air tawar. Meskipun ada yang jadi parasit yang bikin masalah, tapi sebenernya kehidupan kita gak bisa lepas dari peran mereka. Para jamur ini bermanfaat banget, ada yang jadi makanan enak kayak jamur tiram atau enoki, ada juga yang jadi obat-obatan kayak penisilin buat ngelawan bakteri. Jangan lupa, mereka juga jadi kru pembersihan bumi yang luar biasa, bantu nguraiin sisa-sisa mati yang gak bakal bisa terurai tanpa mereka. 

Gak cuma itu, fungi ini punya peran penting dalam siklus alam dan ngebantu nutrisi balik ke tanah buat tumbuhan. Mereka bener-bener kawal kelestarian lingkungan, nih! Meskipun kadang sering dianggep remeh, tapi sekarang kita udah tahu gimana keren dan berharga jamur-jamur ini.

Back to top button

Pemblokir Iklan Terdeteksi

Silakan untuk Menonaktifkan Adblocker ya, agar bisa mengakses semua layanan ini secara gratis!